4. Cintailah Masjid…

Dalam QS At-Taubah 107, Alloh SWT berfirman:

“Dan (di antara orang-orang munafik itu) ada orang-orang yang mendirikan mesjid untuk menimbulkan kemudaratan (pada orang-orang mukmin), untuk kekafiran dan untuk memecah belah antara orang-orang mukmin serta menunggu kedatangan orang-orang yang telah memerangi Allah dan Rasul-Nya sejak dahulu.  Mereka sesungguhnya bersumpah: “Kami tidak menghendaki selain kebaikan.” Dan Allah menjadi saksi bahwa sesungguhnya mereka itu adalah pendusta (dalam sumpahnya)”.

Ayat ini menjelaskan rencana dan taktik orang-orang munafik pada zaman nabi. Mereka mendirikan mesjid yang bertujuan untuk menimbulkan mudharat dan memecah belah umat islam. Mesjid ini dibangun atas inisiatif seorang pendeta sebagai lambang kekuatan munafik untuk menghancurkan kaum muslim. Mereka menawarkan kepada nabi agar melaksanakan shalat di mesjid itu. Namun dengan wahyu Alloh SWT, nabi dilarang untuk melaksanakan shalat di mesjid itu,sebagaimana terdapat dalam ayat berikutnya:

Janganlah kamu bersembahyang dalam mesjid itu selama-lamanya. Sesungguhnya mesjid yang didirikan atas dasar takwa (mesjid Quba), sejak hari pertama adalah lebih patut kamu bersembahyang di dalamnya. Di dalamnya ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Dan Allah menyukai orang-orang yang bersih”.

Apa Pelajaran yang Bisa Kita Ambil Dari Ayat Ini?

Berdasarkan keterangan ayat di atas, kita bisa melihat bahwa upaya orang munafik untuk menghancurkan umat islam sangatlah indah. Mereka membangunkan mesjid sebagai simbol ibadah bukan dengan cara melakukan perang secara frontal.  Namun di balik itu semua, yang mereka harapkan justru mengalihkan fungsi mesjid yang sesungguhnya yakni melemahkan ruh jihad islam, memecah belah kaum muslimin, dan menurunkan semangat belajar keislaman.

Kita harus berwaspada bahwa memang akan ada upaya-upaya melemahkan umat islam dengan cara membangun mesjid. Untuk itu kita harus memahami fungsi mesjid yang sesungguhnya sebagaimana diajarkan nabi saw yakni  sebagai sentral dalam memperkuat tauhid, meningkatkan ukhuwah & persatuan umat, mendamaikan sesama muslim dan menggerakan ekonomi umat.

Dari mesjid banyak lahir pejuang-pejuang islam yang tangguh seperti Usman bin Affan, Abu Bakar Sidiq, dan lain sebagainya. Mereka adalah kader mesjid yang menjadi pemimpin umat. Maka musuh-musuh islam sangat menginginkan kekuatan mesjid ini dilemahkan. Mereka menyadari kalau mesjid difungsikan secara maksimal, maka umat islam akan kuat dan lahir kader-kader islam yang istiqomah dan berpihak kepada islam.

Di ujung ayat di atas Alloh SWT mengatakan bahwa Di dalamnya ada orang-orang yang ingin membersihkan diri”. Jadi orang yang senang masuk mesjid pasti pribadinya akan  hanif, beres, dan istiqomah karena ia terbiasa membersihkan dirinya.

Oleh karena itu, mari kembalikan fungsi strategis mesjid yang sesungguhnya. Jadikan diri kita sebagai bagian yang berkontribusi untuk memakmurkan mesjid. Cintai mesjid untuk membersihkan jiwa dari noda dan dosa, memperkuat habluminalloh, dan memperkokoh aqidah kita.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: